Langsung ke konten utama

Perbedaan Asuransi Syariah dengan Asuransi Konvensional

Indonesia adalah negara dengan mayoritas penduduknya beragama Islam. Namun, perkembangan produk-produk yang mengacu pada prinsip syariah di Indonesia, baru berkembang sekitar tiga sampai empat tahun terakhir ini. Dunia bisnis yang kita kenal pertama kali menerapkan prinsip syariah adalah dunia perbankan. Kemudian merembet ke bidang bisnis lainnya, termasuk bisnis Asuransi. Seperti yang dilakukan oleh Asuransi tertua dan terbesar di Indonesia, AJB Bumiputera 1912.

Sesuai dengan namanya "Asuransi Syariah", maka jelas bahwa asuransi ini berbasis syariah (menganut prinsip-prinsip syariah) dalam penerapan dan sistem kerjanya. Ada beberapa perbedaan mendasar yang membedakan antara asuransi syariah dengan asuransi konvensional, antara lain :
  • Akad (perjanjian) pada asuransi syariah berdasarkan tolong menolong. Sedangkan asuransi konvensional berdasarkan jual beli.
  • Kepemilikan dana pada asuransi syariah merupakan hak peserta. Perusahaan hanya sebagai pemegang amanah untuk mengelolanya. Sedangkan pada asuransi konvensional, dana yang terkumpul dari nasabah (premi) menjadi milik perusahaan. Sehingga, perusahaan bebas menentukan alokasi investasinya.
  • Investasi dana pada asuransi syariah berdasarkan bagi hasil (mudharabah). Sedangkan pada asuransi konvensional memakai bunga (riba) sebagai landasan perhitungan investasinya.
  • Asuransi syariah tidak mengenal dana hangus dalam mekanismenya. Jika pada masa kontrak peserta tidak dapat melanjutkan pembayaran premi dan ingin mengundurkan diri sebelum masa reversing period, maka dana yang dimasukkan dapat diambil kembali. Kecuali sebagian dana kecil yang telah diniatkan untuk tabarru (sumbangan/derma). Sedangkan asuransi konvensional menerapkan kebijakan dana hangus bagi mereka yang tidak mampu melanjutkan.pembayaran premi.
  • Pembayaran klaim pada asuransi syariah diambil dari dana tabarru (dana kebajikan) seluruh peserta yang sejak awal telah diikhlaskan bahwa ada penyisihan dana yang akan dipakai sebagai dana tolong menolong di antara peserta bila terjadi musibah. Sedangkan pada asuransi konvensional pembayaran klaim diambilkan dari rekening dana perusahaan.
  • Pada asuransi syariah, pembagian keuntungan dibagi berdasarkan prinsip bagi hasil (mudharabah) antara perusahaan dengan peserta asuransi, sesuai dengan proporsi yang telah ditentukan. Sedangkan pada asuransi konvensional seluruh keuntungan menjadi hak milik perusahaan.
  • Asuransi syariah mempunyai Dewan Pengawas Syariah (DPS) yang betugas mengawasi pengelolaan dana investasi dan produk yang dipasarkan. Sedangkan pada asuransi konvensional tidak ditemukan Dewan Pengawas Syariah. namun setara dengan dewan komisaris dalam sebuah struktur oraganisasi perusahaan.
Dengan melihat perbedaan antara asuransi syariah dengan asuransi konvensional di atas, sangat jelas bahwa konsep dasar asuransi syariah adalah tolong menolong. Semua peserta asuransi merupakan sebuah keluarga besar yang saling menanggung satu sama lain di dalam menghadapi resiko (sharing of risk). Sedangkan asuransi konvensional, asuransi merupakan transfer of risk, yaitu pemindahan risiko dari peserta/tertanggung ke perusahaan/penanggung sehingga terjadi pula transfer of fund yaitu pemindahan dana dari tertanggung kepada penanggung. Sebagai konsekwensi maka kepemilikan dana pun berpindah, dana peserta menjadi milik perusahaan asuransi.

Asuransi syariah dan asuransi konvensional tentu memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Oleh karena itu, AJB Bumiputera 1912 (www.bumiputera.com) sebagai perusahaan asuransi tertua dan terbesar di Indonesia, menawarkan produknya dalam bentuk kedua asuransi ini (asurasi syariah dan asuransi konvensional). Sekarang tinggal kepada Anda sebagai calon peserta asuransi, mau pilih yang mana. Kalau keluarga saya sih kebetulan peserta asuransi bumiputera sejak lama. Maklum keluarga saya tinggal di desa, sehingga perusahaan asuransi yang ada waktu itu hanya AJB Bumiputera 1912. Yang merupakan perusahaan asuransi tertua di Indonesia.

Bagaimana dengan Anda atau keluarga Anda? sudakah memiliki asuransi?

Postingan populer dari blog ini

Tempat Download Full Video Hasil Pertandingan Sepakbola

Selain suka dengan dunia gadget dan internet, saya juga termasuk pecinta sepakbola. Karena itu pada postingan kali ini, saya akan berbagi informasi tempat download full video hasil pertandingan sepakbola . Jadi bukan sekedar video highlights pertandingan yang cuma memperlihatkan momen-momen penting saja, seperti peluang dan gol. Kalau itu sih banyak di YouTube .

Tools Tracking Website dan Blog

Tracking Blog/Web merupakan suatu kegiatan yang dilakukan untuk mencari tahu (memonitor) segala kegiatan yang terjadi pada suatu blog atau website . Data-data apa saja yang dapat kita peroleh dari hasil tracking tersebut? dan apa manfaatnya? semuanya telah dibahas mas welly Mulia di sini . Men-track pengunjung artinya mencari tahu informasi dan data seperti : Bagaimana pengunjung menemukan blog/website anda Berapa banyak pengunjung yang datang ke blog/website anda setiap hari Berapa lama mereka browsing di blog/website anda Halaman mana saja yang mereka kunjungi ketika ada di blog/website anda Ada banyak tools tracker yang dapat kita gunakan untuk men-track blog atau website kita, ada yang berbayar ada pila yang gratis. Selama ini saya menggunakan lebih dari satu tools tracker untuk men- track atau memonitor blog saya. Beberapa tools tracker yang ada sekarang yaitu : Google Analytic (milik google) Extrime Tracking (sudah tidak menerima blog dari Indonesia) SiteMe

Cara Ganti Kartu SIM Card Yang Rusak/Hilang Tanpa Mengganti Nomor

Kemarin (30 Desember) sore, saya bersama teman datang ke GraPARI Telkomsel cabang Jogjakarta yang beralamat di Jl. Jenderal Sudirman No.65. Kebetulan tujuan kami sama, yaitu sama-sama ingin mengganti kartu SIM ( SIM Card ) kami yang sudah rusak termakan oleh usia. Bedanya saya pake kartu Simpati , sementara teman sy pake kartu As .