Alat Bantu Pendengaran Canggih Untuk Orang Tuli (Tunarungu)

Kemarin sore (Kamis, 3 April 2014) saya nonton acara “Hitam Putih” di trans7. Salah satu bintang tamu acara talk show yang dipandu oleh Dedy Corbusier ini adalah seorang penderita tunarungu (tuli). Namanya Nathania Tifara, usia 25 tahun. Masih muda, cantik, pintar dan berprofesi sebagai seorang desainer grafis.


Namun yang membuat saya kagum bukan karena kisah perjuangan hidupnya sebagai seorang penderita tunarungu yg mampu lulus dengan nilai cumlaude. Saya justru tertarik dan kagum dengan alat bantu pendengaran yang dia gunakan. Menurut saya alatnya itu canggih banget!

Nathania di Acara Hitam Putih Trans7
Nathania di acara Hitam Putih Trans7
(Sumber gambar: akun twitter @Ntifara)

Jadi, Nathania sudah tidak bisa mendengar (tuli total) sejak lahir. Katanya akibat Radang Selaput Otak. Kemudian diusia 4 tahun, orang tua Nathania membawanya ke Amerika untuk melakukan operasi pemasangan alat bantu mendengar yang bernama Cochlear Implant. Sejak itu Nathania pun akhirnya bisa mendengar.

Cochlear Implant bukan alat bantu pendengaran biasa seperti Hearing Aid. Kalau hearing aid fungsinya hanya membantu orang yang kemampuan pendegarannya sudah berkurang. Seperti yang biasa terjadi pada orang yang sudah tua (lansia). Sedangkan Cochlear Implant digunakan bagi orang yang memang sama sekali tidak bisa mendegar (tuli total).

Kalau hearing aid cuma terdiri dari satu alat saja yang ditempel di telinga. Tapi kalau Cochlear Implant terdiri dari dua bagian. Ada yang di bagian luar yang ditempel di telinga seperti hearing aid, dan ada yang di tanam (diimplan) di dalam kepala. Tepatnya di bawah kulit kepala, dekat telinga. Alat yang diimplan ini mengadung magnet.

COCHLEAR IMPLANT, alat bantu dengar orang tuli
Yang paling bawah itu yang ditanam (diimplant) dalam kepala
(Sumber gambar: theaustralian.com.au)

Katanya orang yang tuli itu tidak memiliki fungsi telinga bagian dalam. Karena itu alat yang ditanam dalam kepala itulah yang berfungsi sebagai gantinya. Alat ini yang akan mengubah suara menjadi energi listrik untuk merangsang nervus koklearis mengirim sinyal suara ke otak.

Skema alat bantu dengar Cochlear Implant
Skema pemasangan alat bantu dengar Cochlear Implant
(Sumber gambar: Kidshealth.org)

Sementara alat bagian luar (eksternal) yang dipasang di kuping fungsinya mirip seperti mikrofon. Yaitu untuk menangkap gelombang suara kemudian diproses menjadi sinyal elektrik lalu diteruskan ke alat yang ditanam di dalam kepala. Alat yang diluar ini bisa dilepas dan dipasang dengan mudah karena menggunakan magnet.

Seperti yang ditunjukkan di acara Hitam Putih, update-an terbaru dari alat ini (Cochlear Implant) juga bisa dikoneksikan dengan smartphone. Jadi kalau mau dengarin musik lewat smartphone, tinggal dikoneksikan aja lewat kabel. Katanya alat ini juga bisa diseting untuk fokus pada suara tertentu ketika sedang berada di ruang yang bising. Mirip fitur Audi Zoom pada kamera LG G2.

Cochlear Implant - alat bantu mendengar bagi orang tuli
Seperti ini lah penampakan Cochlear Implant saat digunakan
(sumber gambar: blog.lib.umn.edu)

Alat bantu mendegar ini pastinya sangat dibutuhkan oleh para penderita tunarungu. Dengan bantuan Cochlear Implant mereka tidak perlu lagi menggunakan bahasa isyarat untuk berkomunikasi. Tapi sayang, alat ini harganya cukup mahal. Katanya lebih dari 200 juta rupiah. Sangat beda jauh dengan hearing aid yang harganya cuma ratusan ribu rupiah.

Berita baiknya, alat bantu mendengar yang canggih bagi penderita tunarungu ini sudah ada di Indonesia. Jadi nggak perlu lagi ke Amerika, seperti yang dilakukan Nathania Tifara, 21 tahun yang lalu.



KOMENTAR